Kerja Keras atau Kerja Cerdas?

museum_angkut

Dalam dua minggu belakangan ini setelah berinteraksi dengan banyak orang saat lebaran, mengikuti PK 70 LPDP di Wisma Hijau Depok dan IRSA 13 di Malang, pertanyaan pilih mana kerja keras atau kerja cerdas mulai terlihat benang merahnya. Untuk saya pribadi, lebih baik kerja keras untuk tipikal orang orang Indonesia. Kerja cerdas akan mengikuti.

Dari beberapa kolega kerja yang berhasil mencapai level ,’kerja cerdas’, saya melihat mereka sudah memulainya dengan berlatih dengan waktu panjang untuk hal-hal teknis. Misal belajar statistika dan ekonometrika lalu software Latex, Stata, R, Eviews, SPSS, matlab dan lain sebagainya. Hal yang sama juga terjadi menulis di koran atau jurnal. Diawali dengan menulis di koran/jurnal ditolak belasan atau puluhan kali. Namun kemudian mereka bisa mengolah data dengan cepat, menulis artikel yang masuk koran dengan rutin atau berderet -deret list publikasi di CV. Semua ada learning curve-nya.

Foto di atas diambil di Museum Angkut, Batu Malang sepekan yang lalu. Pedagang dahulu ternyata sudah pandai memaksimalkan potensi. Termasuk potensi sepedanya untuk membawa barang secara kolosal. Kerja kerja kerja, gajian gajian gajian, dolan dolan dolan 😀

#random #siap2sekolah

Tentang Jaket Kampus

anu

Suatu waktu saya sedang belanja di sebuah toko kelontong dekat rumah. Agak unik, bapak yang menerima pembayaran saya tersenyum melihat jaket hoody yang saya kenakan. Jaket hoody kampus yang saya beli dengan diskon dari University Shop tempat saya menempuh program master. “Wah, bapak ini kenal kampus saya kali ya” batin saya. Eh dia kemudian berujar, ” Ha niku jaketipun tulisannya kok anu, mas [itu kok jaketnya kok tulisannya anu, mas]”. Anu. Kata multitafsir bin ambigu dalam bahasa jawa yang bisa dimaknai apapun. Jika ditanya orang, sekolahnya dimana. Kujawab “ANU mas”. mbalik nanya lagi ” kok ANU, ANU napa mas?” Percakapan pun jadi zingg. Nah,Nggak jadi bangga deh sama sekolah. Makane ora oleh sombong le. leh mu sekolah nengendi. Ona anu. Urip mung mampir ngombe, Hidup itu cuman mampir minum.

Lha, apa perlu saya jelaskan bahwa ‘ANU’ adalah salah satu kampus di Ibu Desa Australia. Dan membaca ‘ANU’ itu harusnya ei-en-yu. Kemudian apa juga perlu di-jlentrekkan bahwa ANU menurut QS ranking world ranking di tahun 2016 termasuk ranking 19 dunia dan menurut Time Higher Education (THE) tahun 2016 masuk 51 besar dunia? Lulusannya pernah menduduki jabatan menteri di Indonesia mulai dari Menteri Keuangan, Menteri Luar Negeri, Menteri Perdagangan dan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif misalnya. Lak yho ora perlu tho yho kang?

Jangankan ANU. Lha wong ada cerita unik dari teman saya yang diterima di Harvard University. Ia sempat terdiam membisu mendengar jawaban Ibu-nya ketika dia memberikan kabar baik akan diterimanya dia. “Buk, kula ditampa Harvard [Ibu, saya diterima sekolah di Harvard]”. Ibunya pun menjawab, “Harvard iku apa tho, le? [Harvard itu apa tho, nak]”. Gimana nggak mesem. Dan ini bagian yang membuat saya bangga dengan almamater saya. Si Ibu meneruskan, “Iku karo UGM luwih apik endi? [itu dengan UGM bagusan mana?]. 😀 . Begitulah kira-kira percakapannya. Menurut teman saya, Ibu tetap bahagia, karena jika anaknya menganggap itu baik maka beliau percaya itu kampus yang baik dan bagus. Nderek sungkem nggih Bu. [note buat temenku: kalau ada redaksi yang salah monggo diedit. hehe]

Katanya hari ini ANU ulang tahun yang ke-70, mirip nih dengan angkatan persiapan keberangkatan (PK) saya juga yang ke 70. Kampus tersebut merupakan tempat dimana sentuhan pertama saya dengan dunia Internasional, bertemu banyak bangsa-bangsa di dunia. Umur 70 itu termasuk muda jika dibandingkan dengan kampus-kampus terbaik lainnya. Semoga terus bisa menelurkan agen perubahan dunia. Naturam Primum Cognoscere Rerum. First to learn the nature of things.

#OurANU70th