Guyonan Kagama

kagama-belanda

Saya termasuk beruntung bisa berkumpul dengan keluarga Kagama di kota/negara yang berbeda. Pertama di Kagama Canberra yang konon yang paling aktif dibandingkan state lain di negeri Kangguru. Lalu Kagama Belanda menurut kabar burung, juga paling rutin dan ‘hits’ di Benua Eropa.

 

Tapi yang tidak berbeda dari keduanya adalah suasananya. Entah kenapa tiap berkumpul dan berinteraksi dengan lulusan santri padepokan Bulaksumur memberikan rasa nyaman. Tidak merasa ada kompetisi antar sesama yang sangat kental dan saling bantu. Gayeng, guyub, toto titi tentrem kerta raharja #lebay. Jika bercerita tentang apa yang sedang dikerjakan, hingga saat ini saya belum pernah merasakan bahwa mereka mencoba show-off. Meski, apa yang sedang mereka kerjakan itu penting, besar lagi berguna.

 

Yang khas lagi jika ketemuan adalah guyonan dan sentilan-sentilan yang alus. Bahkan, untuk kontestasi Pilkada Jakarta kali ini Kagama punya anekdotnya sendiri. “Siapapun yang menang dalam Pilkada Jakarta, yang menang pasti anak Kagama. Jika Anies Baswedan, jelas, dia lulusan FE UGM angkatan ’89. Nha, bilamana Bapak Basuki, beliau juga anak Kagama.” Lho, kok bisa? “Wa lha iya, Bapak Basuki kan lulusan kampus (jalan) Gadjah Mada (belok kiri).” Maaf yaa jika jayuz. Minimal saya berusaha πŸ˜€
#kagama #kulakan #jayuz

 

signature-pugo

Sore di Gardener Cottage

with_mas_ahmad
Habis kuliah dan habis capek-capeknya belajar di Crawford (red:pencitraan) biasanya saya mampir ke Gardener Cottage (GC). GC ini merupakan rumah kecil yg memiliki musholla di Crawford School ANU. Tempat jujukan nongkrong anak Indonesia untuk shalat, ngangetin makanan, ngobrol dan belajar.

Ada seorang abang mahasiswa PiEijDi bidang lingkungan satu ini selalu muncul untuk mampir shalat ashar di GC dan sesekali diskusi dengan kami para junior nya. Nama beliau mas Ahmad. Orangnya sabar sekali jika diajak diskusi. (baca:di-bully) πŸ˜€

Suatu sore saya cerita beliau tentang keinginan kuliah lagi ke S3, namun IPK sepertinya enggan mendukung cita. Dengan wajah kalemnya dia bilang “Tenang mas, bisa-bisa kalau PhD mah”. Saya menggumam, wah mas Ahmad ini nggak paham GPA saya semester kemaren kayaknya. Jika tahu pasti terharu dan prihatin πŸ˜€

Meski nggak yakin-yakin amat, cerita pengalaman dari mas saya satu ini cukup menyemangati. Hebatnya beliau bukan cuman bicara, tapi mau membantu dengan rela meluangkan waktu proof read paper Master Research Essay (MRE) saya yg di ujung deadline. MRE ini yang nantinya jadi salah satu asbab saya dapat LoA di kampus saya sekarang.

Dua tahun sudah. Akhirnya saya berjodoh bertemu beliau di Belanda. Abang ini memang bilang, “tenang mas nanti bisa masuk”, namun pesan sambungannya belum disampaikan dan baru terangkum dari obrolan di siang yg hangat di Delft dan Rotterdam. “Tapi kalo masuk S3, risiko tanggung sendiri ya πŸ™‚

#ANUconnection
#kangencanberra

 

signature-pugo